Kenapa mesti tertawa sih!

Ceritanya kemarin sehabis makan siang masih di parkiran, aku melihat seorang janitor (panggilan office boy atau tukang bersih-bersih disini) menggotong sebuah gallon Air mineral. Bayangkan dia membawa gallon air mineral itu memakai motor dan menggotongnya kedalam kantor. Aku juga tidak tau persis dia membawa gallon ini untuk salah satu pegawai CPI atau kantor janitor.

Nah kejadian menyebalkan itu terjadi ketika dia tersandung, gallon tersebut lepas dari tangannya dan airnya tumpah sedikit karena tutupnya terlepas. Kebetulan di depan bapak itu menjatuhkan gallon terdapat musholla dan orang-orang yang sehabis makan siangΒ  beberapa duduk untuk menunggu giliran sholat duhurΒ  *karena musholanya tidak terlalu besar jadi harus ngantri kalau mau ikut makmum* yang membuat aku shock adalah orang-orang yang sedang menunggu giliran berkomunikasi dengan Tuhan ini bukannya membantu si bapak yang menjatuhkan gallonnya malah mereka menertawakannya dan astaga…tertawanya kencang sangat! πŸ™ Kenapa mesti tertawa sih? bukannya ibadah yang akan mereka lakukan itu akan lebih lengkap jika mereka menghampiri sibapak untuk membatunya menggotong gallon yang jatuh atau lebih baik diam sebagai bentuk keprihatinan…bukannya malah tertawa *kasian kan si bapak janitor* menyebalkan sekali! πŸ™

Coba deh posisikan jika kita berada dalam situasi si Bapak janitor tersebut, udahlah kena musibah eh tertimpa tangga pula…ckckckck…kemana hati nurani para manusia pencari Tuhan itu?

Gambar dipinjem dari sini

Leave a comment ?

73 Comments.

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Wah saya juga perlu introspeksi diri kemabali, nih

      Ria : hehehehe bang alamendah nih hebat pertamax dulu…sama2 intropeksi bang, aku juga terkadang khilaf πŸ™‚
  2. waddddduhhhh……
    ini lagi males ketawa..
    tapi ngeliat ria,
    jadi tersenyum….

      Ria :
      lohhh kok ketawa ngeliat aku? apa yg lucu om πŸ˜€
  3. betul Ri,
    banyak orang yang tidak menempatkan jika dirinya di posisi yang ditertawakan, diejek, difitnah..
    semua di yang negatif….

    semoga kita jangan begitu ya

    EM

      Ria :
      betul banget mbak…semoga kita gak seperti mereka ya…beneran jadi intropeksi diri deh
  4. waduh, kok segitunya mbak ria. tega nian mentertawakan orang yang sedang butuh pertolongan. akhirnya siapa yang menolong si bapak janitor mbak ria?

      Ria :
      aku gak sempet nolong, soalnya bapak itu buru-buru bangun dan langsung jalan dengan muka agak merah…mungkin dia malu kali…hikss

  5. argh… geram deh melihat yang seperti itu…
    ibadah yang dijalankan tidak berbanding lurus dengan akal budi… πŸ™

      Ria :
      Iya uda…aku sebel banget deh…intinya ya itu…ibadahnya kok rajin tapi perbuatannya sangat tidak pada tempatnya πŸ™
  6. duh kasihan banget ih.. tega banget ya mereka.. saya juga sebel kalo digituin..

      Ria :
      semua orang sebel kalo digituin du…nyebelin ya!
  7. Menjengkelkan yah, bukannya nulungin malah ngetawain. Kasian si mas OB ….

    Oh iya Ria, saya asli BUgis

      Ria :
      iya pu…mereka kasian loh….apa coba lucunya orang susah di ketawain πŸ™

      dan…kalo gw bugis-makassar…papa bugis dan mama makassar…asli juga kan πŸ˜›

  8. time to hug and cheer mas mas OB πŸ™‚

      Ria :
      iya…dasar orang-orang itu tega πŸ™
  9. tergantung kondisi juga kali mbak, siapa tau memang jatuhnya lucu dan bapak yang ngangkat galon memang “mengundang” tawa. tapi kalo jatuhnya memang susah dan diketawain ya kebangetan

      Ria :
      gak ada lucu2nya kali mas…wong aku aja sampe nulis berarti gak lucu kan? πŸ™
  10. eh, ada yang lucu ya? Kok pada ketawa sih?
    *heranmodeon*

      Ria :
      gak ada harusnya… *heran juga*
  11. Ini yang gw juga nggak ngerti say…
    Mungkin karena orang Indonesia suka tertawa, ramah dan selalu tersenyum sampe lupa batasan mana bahan tertawaan yang ethically correct and morally accepted…

    Kayaknya gampang banget ngetawain orang jatoh, kejedut dan kejadian ‘tak biasa’ lainnya.

    Kadang kita ketawa karena ikut2xan n nggak tahu apa yang diketawain coba plis deh…

    Makasih ya postingannya, buat bahan intropeksi supaya mikir dulu sebelum ketawa πŸ™‚

    *deuuuu….panjang banget komentar gw yak :D*

      Ria :
      Nah…sayangnya nih mbak fely…komedi sekarang di TV pun kebanyakan tuh main fisik tapi kok gak jadi lucu ya…ada juga nertawain kesusahan temen dan itu menurutku gak lucu…aneh banget kan!

      kurang panjang mbak commentnya πŸ˜›

  12. Mungkin karena mereka paham betul tertawa itu sehat hehehe…

    Budaya kita memang lebih menjurus seperti itu “menertawakan yang menderita” dan juga lebih suka menertawakan segala hal yang berbau sosial, tentu dibarengi dengan skeptis yang kadang berlebihan.

      Ria :
      bener banget tuh mas…makanya bikin miris πŸ™
  13. selera humor mereka rendah RI, jadi sukanya lihat lawakan orang jatuh karena tergelincir kulit pisang, atau terjungkal dari kursi karena patah.. yaaahhh gitu deh, jadinya di kehidupan nyata juga sukanya ketawa klo lihat org susah.

      Ria :
      iya ya mbak…anehnya semakin banyak tontonan komedi tv yg kayak gitu…aneh!
  14. tertawa itu sehat jika tepat waktu dan tempatnya, sebaliknya tertawa itu menyakitkan jika salah waktu dan tempat. semoga si janitor bisa bersabar dan mendapat nikmat karena telah teraniaya.

      Ria :
      jika pada tempatnya kan lib? hu…orang2 itu memang bikin kesel…amin…semoga bapak janitor itu besok2 dapet keberuntungan…
  15. Assalaamu’alaikum Ria

    Mudahan kita mendapat iktibar dari kejadian tersebut dan tidak melakukan hal yang sama jika berhadapan dengan mereka yang sepatutnya dikasihani dan tentunya memerlukan pertolongan.

    salam mesra buat Ria dari saya di Sarikei, Sarawak, MALAYSIA.

      Ria :
      Waalaikum’Salam Wr. Wb. Bu Siti…
      iya…semoga kita semua bisa intropeksi diri ya bu…
      salam saya juga buat Ibu disana…
  16. Bener, Ya. Gue jadi ikutan geram ngebaca tulisan ini… KOk mereka nggak introspeksi diri, membayangkan gimana rasanya kalau menjadi bapak itu..

    Jadi inget sama pengalaman gue, Ya.
    Waktu itu gue nonton film Titanic. Inget nggak, sama adegan di penghujung film ketika kapalnya akan tenggelam, saat itu ada sepasang jompo sedang terbaring di atas tempat tidur sambil berpelukan?

    Waktu itu aku nangis hebat ngeliatnya, Ya… Tapi yang menyebalkan, banyak yang malah tertawa…

    Lah, lucu sebelah mananya, coba???

      Ria :
      iya kan gak ada yg lucu πŸ™ kasian si bapak…

  17. Stres karena kerjaan kali’..
    Org laen jd sasaran pelampiasan..
    ..

      Ria :
      iya mungkin..tapi tidak pada tempatnya ta…
  18. HHHHmmmm …

    Yang lebih baik itu adalah …
    Tetap tertawa …
    Sambil ikut membantu mengangkat galon …
    Dan berkata …
    “Bapak nggak apa – apa kan … ???
    “Hati-hati ya pak …”

    Saya pikir ini lebih enak …
    Para orang-orang itu tetap gembira … dan Bapak Janitor itu tetap juga bahagia … tetap senang …
    karena diperhatikan …

    Salam saya Ri …

    (Yes indeed … tertawa keras itu kok sepertinya tidak pada tempatnya)

      Ria :
      kalau menurut aku mungkin tertawa tidak pada tempatnya om…lebih baik tersenyum sebagai bentuk ke prihatinan dan ikutan membantu si bapak…tertawa kok kesannya mengejek dalam situasi ini ya?
  19. ANW mba ngapain? ikut tertawa? atau diem aja? atau…?

      Ria :
      Gw mau bantuin gan…cuman bapak itu udah keburu bangun dancepet2 berjalan dengan muka merah…lagian gw tuh cukup jauh dari si bapak makanya gw bingung orang2 bisa ketawa sampe kedengeran gw…ckckckckck…
  20. wah iya gak sopan banget tuh.. itu namanya tertawa di atas penderitaan orang lain ya… gak bener…

      Ria :
      iya mas…emang gak bener kan? makanya bikin esmosi πŸ™
  21. org kita memang spontanitasnya begitu.. ada kejadian kecil aja jd bahan ketawaan.. dan sering terjadi loh menertawakan hal yg tdk pd tempatnya! mdh2n kita dijauhkan dari sifat buruk begitu.
    duuhh.. kasian bapak2 itu Ri..

      Ria :
      Semoga kita tidak seperti mereka ya Yun… πŸ™
  22. udah stress kali ya… apapun dijadikan bahan tertawa… *mencoba memahami kondisi si bapak2 hehehe…*

      Ria :
      huhehehehe…iya deh…gw lagi membayangkan lu mangut2 πŸ˜›
  23. Sepakat bulat!
    Aku juga sebel kalau pas lagi di parkiran gereja misalnya ada seorang nyonya memaki-maki pengemis hanya gara2 tempat parkir mobilnya tertutup untuk para pengemis itu memnta-minta.

    Kenapa sering kita temukan hal-hal yang bertolak belakang ya?

      Ria :
      iya mas…kadang orang2 gak mikir bagaimana perilaku mereka dan apa yg mereka perbuat…aku juga mungkin pernah khilaf, semoga gak sedemikian khilafku… πŸ™
  24. Aneh banged bapak-2 itu, Ri.
    Aku ga melihat ada yang lucu di situ, itu kan kecelakaan kerja. Bukan krn ga sengaja misalnya lg di situasi becanda-2 trs ada teman kita kepentok laci lemari yg kebuka, nah itu sih beda.
    Yah memang orang mah klo udah kelakuan kayak gt udah susah Ri, bawaannya gitu. Dan kayaknya ga merasa bersalah pula kan>?

      Ria :
      iya…hiks sedih aja mbak…dan itu di lakukan di depan rumah tuhan? ckckckckc…miris banget!
  25. itu sih tertawa tidak pada waktunya, ntuh Bapak tidak sedang melawak. ngak ada yang perlu ditertawakan.mungkin juga pintu hati nurani mereka telah tertutup

      Ria :
      padahal mereka akan dan baru selesai beribadah ya πŸ™
  26. Aku hampir tertawa karena melihat gambar orang tertawa di artikelmu ini Ria…
    Hmm ya, orang lupa, mentertawakan orang yang lagi kena musibah itu menyakitkan…seharusnya mereka membantu bukan mentertawakan…

      Ria :
      bener banget Bun…kan gak pada tempatnya kan? πŸ™
  27. waduh kasian janitornya…keterlaluan deh

    Salam kenal yah

      Ria :
      Salam kenal juga… πŸ™‚
  28. mmm … miris.
    itulah gambaran tentang … dimana kita berada sekarang.

    Salam.

      Ria :
      hi mbak dinda…iya ya…miris banget…semoga kita tidak seperti mereka
  29. wah, keterlaluan banget sih..bukannya bantuin yak?

    mereka harusnya mencoba berempati, ketika posisinya berada di bapak yg bawa galon itu. udah berat, pasti juga ada rasa malu.. wah-wah… πŸ™

      Ria :
      iya bener banget na…kan bawa galon itu berat! bapak itu kasian pasti malu banget!
  30. ehm
    ketika tertawa ada baiknya ditahan πŸ™‚

      Ria :
      sebaiknya tersenyum dan membantu ya kang? πŸ™‚
  31. huehehehehe… akhirnya di penghujung hari ini saiia bisa juga tertawa :p

      Ria :
      ehhhh gak boleh ketawa! *cubit genial…* πŸ˜€
  32. biasanya kl orang seneng ngeliat orang lain susah, berarti hidupnya sendiri ya susah.. jadi mereka pengen bales dendam pas org lain susah 😐

      Ria :
      analogi bagus li…mereka tertawa ke orang susah berarti mereka juga susah sebenernya…miris ya
  33. kurang peduli tuh yang tertawa… kan kasihan tuh, kerjaannya jadi terbengkalai juga.

      Ria :
      jadi terkesan mengejek ya πŸ™
  34. semoga bukan pertanda hati orang-orang yang menertawakan itu sudah kebas yah, ri…tidak sensitif sama keadaan sekitar.

      Ria :
      sangat tidak sentitif nu…bikin kesel aja! huh! semoga kita tidak seperti mereka ya
  35. Wah, sebel juga tuh sama bapak-bapak yang tertawa keras itu…nggak pada tempatnya..masih mending kalau ada usaha dan niat untuk membantu si janitor. paling nggak, ya berikan perhatian positif gitu deh..
    Semoga janitornya nggak sakit hati ya…
    kasihan…

      Ria :
      iya mbak…semoga si bapak itu gak apa2…cuman pas dia berlalu keliatan mukanya agak merah nahan malu πŸ™
  36. Got nothing to say but TERLALU !

    Roda nasib selalu berputar, ada masanya yang menertawakan itu akan jadi obyek tertawa-an juga. Pasti !

      Ria :
      emang Mas…mereka itu terlalu…gimana sih masak orang diperlakukan seperti itu πŸ™
  37. Menertawakan kesialan orang lain seperti yang menimpa sang janitor, sungguh sesuatu yang tidak bijak. Jelas kejadian itu bukan lawakan Warkop DKI.

      Ria :
      kalau lawakan Wakop DKI masih mending memang komedi…ini kan buka komedi pak πŸ™
  38. daripada menangis kan lebih baik tertawa…
    wkwkwkwkwkwkw…

      Ria :
      tapi kan harus liat2 suasana dan tempat yos…jangan sampe merugikan
  39. hiks..hiks..malam ini saya sedih !

      Ria :
      loh…loh…knp? sedih baca ceritaku atau apa nih d3pd?
  40. itu yang juga sering saya pikirin.. percuma aja beribadah kalo tingkah laku masih seperti di posting di atas. mereka memangnya yakin ibadahnya bakal diterima Tuhan? πŸ˜€

      Ria :
      hihihihi..itulah sige…kadang kita manusia ini suka lupa…makanya aku sendiripun harus intropeksi diri πŸ˜€
  41. btw ada yang kelupaan dibilang nih.. nice template! πŸ˜€

      Ria :
      iya…thanks ya sige…tapi template ii cewek banget ya? πŸ˜›
  42. Saya tidak terbiasa menertawakan orang yang terjatuh. Jadi melihat orang jatuh baik itu balita, anak kecil atau orang tua, yang terpikir ya membantunya. Tak teridekan dan tak terlakukan menertawakan orang jatuh. Saya lihat ada beberapa orang yang mudah tertawa secara spontan atau refleks, meskipun sebenarnya tak ada yang mesti ditertawakan karena memang nggak ada yg lucu. Apa yang lucu dari orang yang jatuh?. Sama sekali nggak menggelikan, kok.

      Ria :
      iya bener banget tuh…makanya saya bingung apa yg lucu ya sampe mereka tertawa keras begitu
  43. Ironis memang…
    Coba aja deh.. yang jatuh itu bapak direksi..
    pasti yang simpati banyak banget…..
    hmm… begitulah orang kecil disikapi oleh lingkungannya…

    Mudah2an kita tidak termasuk yang demikian…

      Ria :
      kadang manusia itu suka lupa bagaimana menempatkan diri mas…semoga kita tidak jadi orang yg seperti itu ya πŸ™
  44. kadang-kadang suka ga nyadar en refleks gitu ya, Ri

    eniwe..theme nya baru niy
    keren πŸ™‚

  45. itulah kenapa ada komedi slapstik jeng,
    karena kepedihan orang lain itu kadang kebahagiaan bagi yang tidak merasakannya.
    fiuh…

      Ria :
      Haduhh…tapi gak ada lucu2nya mbak πŸ™
  46. betul kata dian
    slapstik yg ironis

      Ria :
      Makanya gw gak suka komedi2 sekarang depz…males deh liatnya
  47. tertawa ituh sehat ternyata ya

      Ria :
      gak sehat kalo kejadiannya kayak postinganku diatas…dibaca gak sih? πŸ˜€
  48. Ria *menatap terharu* ternyata kamu wanita seperti itu… XDDD
    setuju sama elo, gue juga suka sebel sama orang yang ngetawain orang lain yg lagi kena musibah. ya seenggaknya abis ketawa mbok ya bantuin gitu.

      Ria :
      kok terharu le? hehehehehe
      jangan ketawa le…sebaiknya tersenyum dan membantu…tosss dulu ah!
  49. seharusnya sih gak boleh menertawakan, itukan musibah buat si bapa janitor. bahan renungan kemarin menertawakan isi sms dosa gak ya…

      Ria :
      hehehehehe…ayo nertawain sms siapa mah? πŸ˜€
  50. tertawa biar ga stress… tapi kalau ketawa terus berarti stress

      Ria :
      hehehehe…bener banget tuh πŸ˜€
  51. apa kabar
    tertawa untuk sehat
    dan merupakan ciri orang yang lebih cerdas……..heeh
    tx ria

      Ria :
      Hi Shalimow…baik2 aja…dirimu gimana?
      klo tertawanya seperti diatas, apakah cerdas juga? πŸ˜€
  52. salam kenal
    agama juga menganjurkan ya

      Ria :
      Salam kena juga
      ya…menganjurkan πŸ™‚
  53. salam kenal ria
    blognya cakep ya

      Ria :
      Salam Kenal juga…thanks ya
  54. Tidak seharusnya begitu memang, tidak layak mentertawakan orang yg lagi kena musibah. Kalau (misalnya saja) tertawa itu hadirnya sbg candaan karena kedekatan dgn Bpk Janitor paling tidak sambil membantunya mengangkatkan galon.

  55. saya pernah mengalami suatu kejadian mirip seperti ini,tapi bukan pas lagi pada sholat ya,cuma sebuah kegelisahan yg sama saat melihat orang lain menertawakan manusia lain yg rada kekurangan.

    tulisannya disini nih : http://universitas-kehidupan.blogspot.com/2009/12/dilema-dalam-sebuah-lelucon-tertawa.html
    dibaca ya ri:D

    btw soal ketawa ,rasul sendiri berkata :

    “Janganlah kalian banyak tertawa, sebab banyak tertawa menyebabkan hati menjadi mati”

    “Demi Dzat yang diriku berada di tanganNya seandainya kalian mengetahui seperti apa yang aku ketahui, niscaya kalian pasti akan sedikit tertawa dan banyak menangis “.

    tapi bukannya gak boleh ketawa sih karena Allah sendiri sebenarnya bisa tertawa ,seperti di hadist berikut :

    “Allah tertawa terhadap dua orang, dimana salah satunya membunuh yang lain dan mereka berdua masuk surga. Yaitu seseorang berjihad dijalan Allah kemudian dia terbunuh padanya, lalu Allah menerima taubat orang yang membunuh tersebut setelah masuk Islam, kemudian ia berjihad dijalan Allah dan akhirnya mati sahid”

    semoga kita tertawa secukupnya saja,tanpa menyinggung perasaan yg lainnya alias tertawa diatas penderitaan orang lain,semoga Allah memberikan petunjuknya kepada hamba2NYA:)

  56. Mungkin bagi mereka mentertawain lebih mudah daripada membantu … itulah manusia terkadang merasa ibadah hanya berhubungan dengan Tuhan padahal hubungan dengan manusia juga diperhitungkan. Semoga bisa introspeksi diri sendiri …

  57. orang-orang yang solat tapi solat itu tidak membekas di hatinya.. tertawa di atas penderitaan orang lain..

    salam kenal

  58. Meskipun tertawa itu sehat dan tidak dilarang, tapi tertawa tidak pada tempatnya malah jadi tidak sopan dan tidak sepantasnya.

    Udah ganti template yah ?
    Tambah keren.

  59. padahal itulah secuil amalan yang bisa dilkukan dan bisa jadi nilai ibadahnya akan sama dengan ketika kita Shalat

    nice posting mba

  60. tertawa itu sehat, bisa awet muda, tetapi jangan tertawa sendiri, tertawa harus berjamaah πŸ™‚

  61. Jika wempi berada disana, maka wempi akan terduduk, ngangis, dan meraung raung sekuatnya gak akan tertawa :mrgreen:

  62. astaghfirullahhala’dziim…itulah anehnya kadang-kadang, sesuatu yang lucu kaang bikin miris, sesuatu yang menyedihkan kadang ditertawakan, dan sesuatu yang serius kadang malah dijadikan guyonan

    memang kecedasan emotional kadang dilupakan, padahal itu jauh lebih penting dari kecerdasan intelegensia, empati sekarang menjadi barang yang langka, padahal sejatinya manusia jauh lebih bisa menggunakan akalnya untuk memanusiakan manusia

    kalau saya lihat kayak gitu pengen rasanya tak ceramahin tuh orang-orang, biar merasa malu sekalian, kok bisa-bisanya ketawa, emang dimana nuraninya…ampun dah

  63. Sering liat yg kayak gt Ri…
    And kadang ketika mereka melihat ada yg dtg menolong, baryu mereka tersadar kalo ngetawain begitu tuh gak bagus…

  64. hai

    salam kenal ya…

    kadang kebanyakan orang ibadah cuman untuk melunturkan kewajibannya tapi hatinyajarang yang ikut ibadah. semoga kita jadi umat yang bisa beribadah lahir maupun bathin. maap y sy malah sedikit ceramah…( ngomong apa tadi )..xixixi
    Ria boleh ngg tukeran link (“http://flyunity.net” anchor text=flyunity)..Sy senang postingan m bener2 real dan original.
    link mu uda live tuh di blogroll ku.

    makasih ya

  65. salam kenal ya…

    kadang kebanyakan orang ibadah cuman untuk melunturkan kewajibannya tapi hatinyajarang yang ikut ibadah. semoga kita jadi umat yang bisa beribadah lahir maupun bathin. maap y sy malah sedikit ceramah…( ngomong apa tadi )..xixixi
    Ria boleh ngg tukeran link (“http://flyunity.net” anchor text=flyunity)..Sy senang postingan m bener2 real dan original.
    link mu uda live tuh di blogroll ku.

    makasih ya

  66. wah..tertawa gak pada tempatnya tuh.. tertawa diatas penderitaan orng.. πŸ˜€

  67. wah..tertawa gak pada tempatnya tuh.. tertawa diatas penderitaan orng.. πŸ˜€

  68. wah..tertawa gak pada tempatnya tuh.. tertawa diatas penderitaan orng.. πŸ˜€

  69. salam kenal ya…

    kadang kebanyakan orang ibadah cuman untuk melunturkan kewajibannya tapi hatinyajarang yang ikut ibadah. semoga kita jadi umat yang bisa beribadah lahir maupun bathin. maap y sy malah sedikit ceramah…( ngomong apa tadi )..xixixi
    Ria boleh ngg tukeran link (“http://flyunity.net” anchor text=flyunity)..Sy senang postingan m bener2 real dan original.
    link mu uda live tuh di blogroll ku.

    makasih ya

  70. Menertawakan dan mengejek kadang menandakan keakraban antara yang menertawakan dan ditertawakan

  71. salam kenal ya…

    kadang kebanyakan orang ibadah cuman untuk melunturkan kewajibannya tapi hatinyajarang yang ikut ibadah. semoga kita jadi umat yang bisa beribadah lahir maupun bathin. maap y sy malah sedikit ceramah…( ngomong apa tadi )..xixixi
    Ria boleh ngg tukeran link (“http://flyunity.net” anchor text=flyunity)..Sy senang postingan m bener2 real dan original.
    link mu uda live tuh di blogroll ku.

    makasih ya

Leave a Comment


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>