Melayat yang tidak Melayat

Semua orang pasti sudah pernah melayat, atau setidaknya mengunjungi seseorang yang baru saja ditinggal oleh salah satu orang terdekat mereka. Dari semua layatan yang pernah kamu lakukan pernahkan kamu melihat orang melayat yang tidak melayat?

Ceritanya begini :

Seminggu kemarin, Aku melayat kerumah seorang teman yang baru saja ditinggalkan anaknya berumur 4 tahun karena terserempet mobil, jatuh dari motorΒ  dan kepalanya terbentur. Motor itu dikendarai Ibu Korban yang hendak mengantarkan anak sulungnya kesekolah, Kejadiannya sangat tidak terduga si anak yang tidak menggunakan helm begitu motor oleng dia jatuh kepalanya terbentur diaspal. Menurut informasi kepalanya mengalami pendarahan parah akibat terbentur kerikil kecil yang banyak berserakan dijalan tersebut.

Jam 11 siang, berangkat dari kantor kami kerumah duka. Temen kantor berani melihat jenazah anak itu tapi aku gak tega jadi hanya duduk diam. Saat susana duka tersebut bikin hati sedih karena Ibu Korban tak henti-hentinya menangis datanglah Ibu x kira-kira berumur 40 tahun, setelah dia mencium pipi kanan dan memeluk si Ibu yang kehilangan anaknya dengan suara lantang dia berkata seperti ini.

Ibu x : “Bagaimana kejadiannya? kok bisa sih anakmu jatuh, memangnya duduk dimana dia?”
Ibu Korban : sambil menangis terisak dia menjawab “duduk ditengah, diapit sama si Sulung dan saya”
Ibu x : “Itulah, kenapa dia gak dipakein helm juga biasanya dia duduk di depan bukan ditengah!”
Ibu Korban : Nangisnya tambah kenceng terdiam dan gak jawab lagi
Ibu x : masih ngerancuh gak jelas dan ngobrol ke ibu-ibu di kanan kirinya
Aku : yang duduk di samping jenasah memasang muka masam dan melotot ke Ibu x

Penggalan percakapan di atas memberikan ilustrasi bahwa Ibu X melayat tetapi sebenarnya dia tidak melayat. Bukannya bertenggang rasa dan menyabarkan Ibu Korban dia malah bertanya sesuatu yang tidak pantas dan sangat nggak pasΒ  waktu dan tempatnya. Huh! rasanya kesal kalau bertemu orang yang melayat seperti itu!!

Pernah mengalami kejadian yang sama?

Gambar dipinjem dari sini

Leave a comment ?

36 Comments.

  1. untung belum pernah bertemu dengan ibu X yang tidak ada hati atau kesopanan sama sekali

  2. wuheheh… biasalah ibu – ibu :mrgreen: opsss.. :oops:

  3. untungnya belum pernah, dan semoga tidak pernah… :)

  4. wah..kalo itu sih udah jatuh, ketiban truk, kena 2 kali, kasian ibu korban…lain hal kalo cuma luka-luka atau tidak meninggal, mungkin bisa jadi saran, walaupun cara penyampaiannya kurang “elegan”… πŸ˜₯

  5. Ban Terbaik di Indonesia GT Radial

    salam kenal Mbakk,,, saya Orang bengkalis lhoo,,heheheh πŸ˜€

  6. kok ya gak santun banget si ibu x ini ya Ri …. πŸ‘Ώ

    kayak gak punya perasaan aja, gak bisa berempati melihat kesedihan orang ….
    (pingin jitak si ibu x rasanya) πŸ‘Ώ

    bukankah gunanya kita melayat utk menghibur hati orang yg terkena musibah?
    untung aja gak pernah ketemu orang kayak si ibu x ini ….
    salam

  7. Ri …
    membaca ceritamu saya jadi geram …
    bukan apa-apa … saya sangat bisa merasakan suasana hati si Ibu yang sedang berduka itu …
    tanpa Ibu X ungkit-ungkit … saya yakin Ibu almarhum pasti juga menyesali kejadian ini …

    Seharusnya kita melayat itu memberikan Penghiburan kepada keluarga yang ditinggalkan …
    bukan
    Penghakiman atas apa yang dilakukan …

    Salam saya Ri

    • Nah kalau boleh saya tambah sedikit …
      ada juga pelayat yang justru tambah merepotkan dan memerintah-merintah keluarga yang sedang berduka …

      “Eh itu gimana makan siangnya udah disiapin belum ?”
      “Aaahhh masak tendanya pake tenda yang jelek seperti ini sih ?”
      “Kamu udah ngurus kuburannya belum ?”
      “Kamu siapin bunga tabur yang banyak ya ”
      “Surat-suratnya gimana … cepet diurus dong”

      dan seribu satu “perintah” … yang semakin membuat galau keluarga yang berduka …

      Salam saya Ri …

  8. seharusnya yg melayat lebih tau diri dan meringankan beban org yg berduka

  9. bersyukur belum pernah mengalami.

    itu yang namanya benar belum tentu baik. Benar yang Ibu x bilang, tapi tidak pada waktu yang tepat. (sotoy dikit) Terus, Ibu y gimana?

  10. ih, kalau aku ketemu ibu2 nggak sensitif gitu, bawaanya pengen nguliahin deh…
    buk buk… diem aja napah! gitu isi kuliahnya ❗

  11. permisi mak, aku hendak tanya tentang tutor mak di pakelinux, mau tanya gimana install linux p
    ake wubi di windows seven

  12. Hmm…
    Tega bener sih…
    Orang lagi kesusahan itu butuh sokongan, bukan malah didera-dera…. teman yang aneh.

  13. sbenernya ini cermin sehari2 masyarakat kita ri

    lebih penasaran sama ceritanya drpd empathy
    coba liat kalo ada yg tabrakan d jalan, pasti macet
    macet krn yg lewat penasaran sama kejadian dan TKPnya
    ironis

  14. ..
    yah sifat orang emang macem-macem, semoga kita gak kayak ibu2 itu..
    ..

  15. Mustinya, siibu yang datang itu berbela sungkawa…
    Mungkin maksudnya bela sungkawa, dan peduli,
    tapi karena perasaannya tidak peka dg situasi..
    walhasil yang ada malah sesuatu yang tidak patut malah terjadi

    hmmmm……

  16. koq bisa2nya ibu itu bersikap seperti itu ya? bukannya menghibur malah menambah penderitaan keluarga yg sedang berduka ck ck ck…

  17. πŸ‘Ώ
    walaah si ibu ada2 za…
    orng lg nangis malah ngmong sprti itu…

  18. Syukurlah, saya tak pernah bertemu dengan seorang seperti karakter ibu X.

  19. Astaghfirullah..
    padahal si ibu pasti sedang merasa bersalah banget karena dia yang bawa motor itu..
    Aku udah sering ngelayat, tapi alhamdulillah nggak pernah ngalamin yang begitu. Jangan sampe, deh. Semoga juga nggak akan ada dalam posisi si pelayat *ketok meja 3x*

  20. Mungkin si ibu yang nyolot itu memang rada error dikit…kurang empati dan berasa sok paling bener gitu…. Doh, mbacanya aja gw udah kesel…

    BTW, waktu gw kelas 5 SD ada ayah temen gw yang meninggal, trus kita sekelas melayat….nah…itu pertama kali gw melayat…gw nggak gitu kenal si temen, apakagi si ayah temen tadi… Trus, di depan peti jenasah kumpulan temen2x gw yang lain pada nangis….nah…gw yang nggak ngerti dan bingung mau ngapain juga ikut2xan nangis….padahal bingung kenapa gw nangis dan siapa yang gw tangisi waktu itu….jadi cuma buat solidaritas….O ya, mungkin juga gw menangisi temen gw, kasihan karena dia nggak punya ayah lagi… Semoga ini nggak masuk kriteria di atas…

  21. masih ada orangnya ga ya πŸ˜›

  22. pernah sih, mungkin si ibu tersebut memang mau tahu kejadian pastinya seperti apa, namun dia salah dalam mencari informasinya… itu saja menerutku..

    Di tunggu kunjungan baliknya yah..

  23. bersikaplah baik saat melayat ..
    :)

  24. malah jadi sedih ke si Ibu x. malah ngasi kuliah di saat yang gak pas. :D

  25. harusnya yang melayat harus lebi empati kepada yang di tinggalkan ,, ini malah gtt …

  26. hadeuh .. bkin tambah galau aja tuh si ibu ,, :((

  27. kasian bgt yah ibu itu ,, :(

  28. ibu x lebih cenderung menyalahkan dari pada memberikan kekuatan buat ibu korban. cara, waktu, dan penyampaiannya tidak tepat

  29. hah orng kena musibah malah ketawa… 😈

  30. ini contoh bagaimana kita bersikap disaat keadaan berduka

  31. Keren judulnya menarik perhatian saya untuk membaca

  32. Boleh menanyakan kejadian kecelakaan tsb, tapi tidak pada waktu yang tepat.

  33. Syukurlah saya tak pernah ketemu ibu yang seperti diceritakan di atas.
    Kalaupun ada yang tanya, biasanya ber-bisik2 ke sesama pelayat….

Reply to Rumah ¬
Cancel reply


NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>